Banser NU Siap Turun Demo Kedubes AS

JAKARTA – Ratusan kader keluarga besar Nahdlatul Ulama (NU) akan melakukan aksi damai untuk Palestina di depan Kedubes Amerika Serikat, Jalan Medan Merdeka Selatan Jakarta Pusat, Jumat (8/12) setelah shalat Jumat.

Dalam aksi damai tersebut, kader-kader NU akan mengeluarkan pernyataan sikapnya terkait Yerussalem yang telah diakui Presiden Amerika Serikat, Donald Trump sebagai ibu jota Israel.

Koordinator aksi sekaligus Ketua Umum Ikatan Pelajar Nahdkatul Ulama (IPNU), Asep Irfan Mujahid mengatakan, setidaknya ada 300 massa aksi yang akan melakukan demonstrasi di depan Kantor Kedubes AS.

“300 massa yang akan turun, gabungan semua Banom NU, anak-anak mudanya, Kebetulan saya korlap,” ujarnya saat dikonfirmasi Republika.co.id, Jumat (8/12).

Ia menjelaskan, dalam aksi nanti akan ada orasi dari kader-kader NU dan juga akan melakukan doa bersama agar Yerussalem tidak jatuh ke tangan Israel. Pasalnya, di Yerussalem terdapat salah satu Masjid Agung umat Islam, yaitu Masjid Al Aqsha. “Agenda aksi nanti orasi dan doa bersama. Kemudian pembacaan sikap Banom dan Lembaga NU,” katanya.

Seperti diketahui, status Yerusalem memang merupakan jantung konflik panjang Israel-Palestina, karena Israel mengambil alih Yerusalem Timur yang bagi Palestina merupakan ibu kota negara mereka di masa depan.

Keputusan Trump yang mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel kemudian disambut dengan gelombang kecaman dan kritik dari berbagai tokoh penjuru dunia.

Pasalnya, Amerika menjadi negara pertama di dunia yang secara resmi mengakuinya dan mengumumkan rencana pemindahan kedutaan AS dari Tel Aviv ke Yerusalem. Sebagian pemimpin dari dunia Islam bahkan sudah memperingatkan bahwa langkah itu dapat menimbulkan potensi kekerasan dan pertumpahan darah.
Sumber: Republika.co.id
About Nahdliyin Online 788 Articles
Moderator