Untuk Perbaikan Pendidikan, PM Malaysia Kurangi Silabus Agama di Sekolah Negeri

Kuala Lumpur, NU Online

Perdana Menteri (PM) Malaysia Mahathir Mohamed mengatakan, pendidikan agama dalam silabus di sekolah-sekolah Malaysia akan dikurangi. Menurut Mahathir, pembelajaran agama telah membuat siswa tidak memiliki perlengkapan yang memadahi untuk mendapatkan pekerjaan.

“Seseorang telah mengubah kurikulum di sekolah dan sekarang sekolah negara telah menjadi sekolah agama,” kata Mahathir saat berbicara di almamaternya, Sultan Abdul Hamid College, Jumat (22/12), seperti dilansir Malay Mail.

Mahathir menilai, siswa-siswa Malaysia belajar agama Islam dan tidak belajar mata pelajaran yang lainnya. Hal itu menyebabkan mereka tidak cakap dalam mata pelajaran yang dibutuhkan ketika hendak mencari kerja. 

“Tapi mereka menjadi ulama yang cakap,” ucapnya.

Baca Juga:  Alasan Mengapa Harus Berkhidmah di NU

Mahathir menyebut, sistem sekolah Malaysia sekarang lebih banyak menghasilkan sarjana Islam atau ulama. Naasnya ketika ulama terlalu banyak, mereka saling silang pendapat, menyesatkan umat, dan bertengkar antara yang satu dengan yang lainnya. 

“Karena itu, kita akan mengubah jadwal dan kurikulum di sekolah,” jelasnya.

Meski demikian, Mahathir menegaskan bahwa siswa-siswi sekolah Malaysia akan tetap mendapatkan pendidikan agama di sekolah. Namun dengan durasi yang lebih sedikit.

“kita masih akan belajar agama, tetapi tidak semua periode dalam satu hari, mungkin satu atau dua periode dalam seminggu,” jelasnya. 

Mahathir menambahkan, jika ingin maju maka siswa-siswi Malaysia harus menguasai mata pelajaran lainnya, tidak hanya agama. Bagi Mahathir, Malaysia harus memiliki pendidikan yang baik. tidak hanya baca tulis Al-Qur’an, tapi juga belajar bahasa lainnya seperti Inggris.

Baca Juga:  Hukum Penggunaan Pakaian Berlafal Tauhid

“Jadi kurikulum sekolah akan diubah dan dimodifikasi, sehingga kita akan memiliki sekolah nasional yang akan mengajarkan semua orang pelajaran penting yang akan berguna bagi mereka ketika mereka dewasa dan menjadi individu yang mandiri,” katanya. (Red: Muchlishon)


Artikel ini telah terbit di: Nu.or.id dengan judul: Untuk Perbaikan Pendidikan, PM Malaysia Kurangi Silabus Agama di Sekolah Negeri

Last Updated on by